Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Info Covid-19 Sumatera Barat

Update Senin 7 November 2022 20:00 WIB


Positif Aktif Sembuh Meninggal
104.644 209 102.063 2.372
sumber: corona.sumbarprov.go.id

Rapat Koordinasi Pengawas Koperasi, Ini Instruksi Gubernur Sumbar

Jumat, 18 November 2022 | 06:00 WIB Last Updated 2022-11-18T02:28:01Z

Gubernur Sumbar, Mahyeldi, saat membuka rapat koordinasi.

Padang, Rakyatterkini.com - Rasulullah SAW mengajarkan kita untuk berkoorperasi atau bekerjasama, dan berkolaborasi antara satu sama lain. 

Hadirnya kooperasi terinspirasi dari kerja jamaah. Amal jama'i dalam bahasa arabnya. Hal tersebut disampaikan Mahyeldi saat menjadi keynote speaker dalam rapat koordinasi satgas pengawas koperasi, Kamis (17/11/2022).

"Ketika dahulu Bung Hatta dipilih sebagai bapak koperasi, sejak itulah kooperasi di Sumatera Barat diharapkan akan terus berhasil," ujar Mahyeldi.

Berdasarkan data yang ada, di tahun 2021 terdapat 4.048 unit Koperasi di Sumatera Barat, 2.067 unit diantaranya tidak aktif. Kemudian dilakukan Pemeriksaan Kesehatan khusus usaha simpan pinjam Koperasi. Hasilnya dari  519 unit koperasi, terdapat 114 unit Koperasi kategori sehat, 343 koperasi cukup sehat, 32 unit dalam pengawasan dan tidak ada dalam pengawasan khusus. 

Sedangkan Pemeriksaan Koperasi melalui Pembiayaan APBD di tahun 2022 sebanyak 228 unit koperasi, dengan pembiayaan APBD Provinsi 68 unit koperasi dan APBN (Dekonsentrasi) yang bekerjasama dengan Kab/Kota sebanyak 160 unit Koperasi. 

Pemeriksaan Kesehatan Koperasi melalui pembiayaan APBD Provinsi dengan target 63 unit telah terlaksana 68 unit (108 persen) yang keanggotaannya lintas kab/kota di Sumatera Barat. Hasilnya terdapat 19 unit koperasi sehat, 46 unit koperasi cukup sehat, dalam pengawasan 2 unit, sedangkan dalam pengawasan khusus tidak ada. 
 
Gubernur berharap, Badan Satgas Pengawas Koperasi  mampu melakukan pengawasan terhadap setiap pengurus unit koperasi. Karena itulah tujuan dari tim pengawas tersebut dibentuk.

Kemudian, Gubernur menginstruksikan agar dilaksanakan RAT (Rapat Anggota Tahunan) sebagai bentuk evaluasi, setidaknya dua kali dalam setahun untuk memantau kinerja lembaga agar lebih baik lagi. Gubernur berharap ada inovasi baru yang akan memberantas kemiskinan di Wilayah Sumbar. 

Kepala Dinas Koperasi dan UMKM, Nazwir mengatakan bahwa tujuan acara tersebut diadakan  untuk penyamaan persepsi mengenai OJK, memahami tentang pemberantasan investasi bodong, penyusunan sistem simpan pinjam, serta pelaksanaan investasi syari'ah. (mmc)


IKLAN



×
Berita Terbaru Update