Notification

×

Iklan

Indeks Berita

Tag Terpopuler

Padang Pariaman Makin Dilirik Investor, Dicari yang Benar-benar Serius

Sabtu, 20 Agustus 2022 | 16:10 WIB Last Updated 2022-08-21T03:46:27Z

Bupati Suhatri Bur.
 

Parit Malintang, Rakyatterkini.com - Potensi alam Padang Pariaman semakin dilirik dan diminati para investor dalam, maupun luar negeri untuk berinvestasi. Wilayah yang strategis itu didukung lahan yang luas, punya aksesibilitas transportasi yang sangat mudah, atau terjangkau dengan berbagai moda transportasi menjadi magnet kuat.


Dimana, untuk kebutuhan transportasi laut dekat dengan Pelabuhan Teluk Bayur dan kebutuhan transportasi udara dekat dengan Bandara Udara Internasional Minang Kabau (BIM). Sementara untuk transportasi daratnya, di samping jalan lintas Barat Sumatera Kabupaten Padang Pariaman, juga terkoneksi langsung dengan Jalan Tol Padang-Pekanbaru.


Demikian juga dengan Kawasan Padang Pariaman Industrial Park (PIP) sejak pemerintahan periode sebelumnya, telah direncanakan pada dua wilayah kecamatan di Padang Pariaman, dengan luas keseluruhan 103 Ha, yakni Kecamatan Batang Anai dan Kecamatan Lubuk Alung, sebagai kawasan industri.


Dua hari lalu, Bupati Suhatri Bur terima kunjungan investor asal Malaysia, Datuk Zainal Abidin CEO Malindo. Kemarin siang, 18 Agustus 2022 Bupati didampingi Sekda Rudy Repenaldi Rilis, dikunjungi Rombongan Dewan Pembina dan Dewan Pimpinan Pusat Realestat Indonesia (DPP REI).


Ikut mendampingi Bupati, Asisten II Setdakab Zainil, Kepala Dinas Pariwisata Pemuda dan Olahraga M Fadhli, Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan H. Anwar, Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Zahirman, dan Kabag Prokopim Andri Satria Masri. 


"Kawasan PIP seluas 103 Ha tersebut berpotensi untuk dikembangkan hingga mencapai 5000 Ha," tegas Suhatri Bur.


Ia mengungkapkan, untuk mewujudkan visi Padang Pariaman Berjaya saat ini fokusnya pada pengembangan destinasi wisata, agar dapat menggenjot peningkatan PAD Padang Pariaman. Makanya dalam hal ini, dia sangat berharap kepada investor untuk dapat berinvestasi di Padang Pariaman, apalagi investor-investor lokal yang sudah sukses.


"Pemerintah Kabupaten Padang Pariaman membuka peluang berinvestasi kepada siapapun, selama tidak melanggar regulasi semuanya akan dipermudah," sebutnya.


Sebagai pimpinan rombongan Bally Saputra Dt. Jano Sati, Sekretaris Badan Pertimbangan Organisasi DPP REI menyatakan, kehadirannya bersama rombongan untuk membantu Pemkab melalui investasi yang mereka tanam. Namun dia menyatakan, dari sisi lahan yang menjadi daya tarik bagi investor adalah luasnya.


"Pengusaha Jakarta itu tergiur untuk berinvestasi di lahan seluas 1.000 Ha atau minimal 500 Ha lebih," sebutnya.


Hal senada juga disampaikan oleh Sekretaris Jenderal DPP REI Hary Ganie bahwa lahan yang disediakan di samping, luas juga harus memiliki akses jalan yang lancar.


"Jalan juga jadi faktor utama, apalagi potensi pengembangan lahan baru harus dipastikan aksesnya tidak sulit," ujarnya didampingi Rita N Arrasuli Wasekjend Bidang Pariwisata DPP REI.


Kemudian Syaharman Zanhar Wakil Ketua Umum Kamar Dagang (Kadin) Sumbar, mempertegas penyampaian Bupati Suhatri Bur terkait pengembangan lahan PIP. Dia menyebut, sudah sangat hafal dengan lokasi yang diceritakan sebelumnya.


"Lokasi pengembangan yang diuraikan pak bupati itu, kawasan yang jauh lebih strategis dari kawasan yang ada sekarang, apalagi kawasan tersebut tersambung langsung sehingga akan menjadi kawasan PIP yang luas dan strategis untuk berinvestasi," ungkapnya.


Pada kesempatan itu, rombongan DPP REI disuguhkan minuman dan makanan produk Industri Kecil Menengah (IKM) binaan Pemkab Padang Pariaman. Coklat dengan aneka ragam minuman dan makanan yang dicicipi dapat pujian dari rombongan DPP REI.


Ikut bersama rombongan DPP REI Ketua DPD REI Provinsi Banten Roni H Adali, Ida Pujiastuti, BPOD REI D I Yogyakarta, Riyadh Inshani Saputra Direktur PT Riyadh Grup Indonesia, Awaluddin Stafsus Bally Saputra, Sas Asisten Pribadi Bally Saputra. (Suger)



IKLAN



×
Berita Terbaru Update