Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Info Covid-19 Sumatera Barat

Update Minggu 24 Juli 2022 20:00 WIB


Positif Aktif Sembuh Meninggal
103.888 23 101.514 2.351
sumber: corona.sumbarprov.go.id

Polda Jateng Tegaskan Tak ada Warga Wadas yang Ditahan

Jumat, 11 Februari 2022 | 17:45 WIB Last Updated 2022-02-11T10:45:19Z

Kabid Humas Polda Jateng, Kombes Pol M Iqbal Alqudusy.  (foto dok humas Polda)


Semarang, Rakyatterkini.com - Isu tentang adanya warga Wadas yang ditahan dan disidik oleh polisi, dibantah tegas Polda Jateng. Dijelaskan keseluruhan warga Wadas yang diamankan telah kembali ke rumah masing-masing.


Keberadaan warga yang sudah kembali ke desanya itu dibenarkan Kades Wadas, Fahri Setyanto. Saat diwawancara 9 Februari kemarin, dirinya mengungkapkan keseluruhan 64 warga sudah berada di rumah masing-masing dengan transportasi dua bus ukuran sedang.


"Alhamdulillah sudah berkumpul dengan keluarganya lagi, terimakasih sudah dikawal pulang ke Wadas dalam kondisi sehat dan selamat," jelasnya.


Sementara itu, Kapolda Jateng melalui Kabid Humas Kombes Pol M Iqbal Alqudusy menjelaskan tidak ada warga Wadas yang saat ini menjalani penahanan atau penyidikan oleh Polri.


Kabid Humas sekaligus menyatakan isu tentang keberadaan warga Wadas yang saat ini ditahan atau disidik kepolisian adalah tidak benar.


"Tidak warga Wadas yang ditahan atau menjalani penyidikan. Silahkan dicek ke Polres setempat," kata Kabidhumas, Jumat 11 Februari 2022.


Ditambahkan Kombes M Iqbal, saat ini keseluruhan 250 personel yang diterjunkan untuk mendampingi tim pengukuran lahan dari BPN sudah kembali ke kesatuan masing-masing.


Adapun pengamanan dalam rangka Harkamtibmas saat ini dibawah kendali langsung Kapolres Purworejo.


Kegiatan kepolisian yang dilaksanakan saat ini adalah kegiatan rutin dalam rangka harkamtibmas. Semuanya dilaksanakan personil Polres Purworejo, tegasnya.


Upaya yang dilakukan oleh kepolisian saat ini, kata Kabid Humas, adalah mengkondisikan situasi dan kembali mendekatkan warga yang sempat bersitegang karena pro atau kontra terhadap penambangan andesit di desanya.


"Maka dari itu, Polri menggelar silaturahmi dan pembagian bansos pada warga. Kita berupaya situasi kembali damai secepatnya sehingga potensi konflik antar warga dapat diminimalkan," tutupnya. (Sar)



IKLAN



×
Berita Terbaru Update