Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Info Covid-19 Sumatera Barat

Update Kamis, 13 Januari 2022 20:00 WIB


Positif Aktif Sembuh Meninggal
89.881 13 87.714 2.154
sumber: corona.sumbarprov.go.id

Koperbam TKBM Teluk Bayur Tolak Wacana Pencabutan SKB 2 Dirjen 1 Deputi

Rabu, 29 Desember 2021 | 17:02 WIB Last Updated 2021-12-29T10:02:11Z

Ketua Koperbam Teluk Bayur, Chandra, saat memipin rapat didampingi Sekretaris Nursal Uce M, SH,  Bendahara Usman Z, Ketua BP Paiman, dengan anggota Sandi Ardi Wai dan Samuri, Kamis 29 Desember 2021.


Padang, Rakyatterkini.com  -  Sekitar 110 Koperasi Tenaga Kerja Bongkar Muat (TKBM) se-Indonesia dengan jumlah anggota mencapai 70 ribu orang ditambah anggota keluarganya, ancam aksi mogok nasional. 


Ini disebabkan adanya wacana pencabutan Surat Keputusan Bersama (SKB) 2 Dirjen 1 Deputi Kemenhub dan Kemenakertahun 2011 tentang Pembinaan dan Penataan Koperasi TKBM di pelabuhan.    


Jika pemerintah memaksakan pencabutan itu, mereka mengancam bakal melakukan aksi mogok nasional, termasuk TKBM Koperbam Teluk Bayur yang merupakan urat nadi perekonomian Sumbar di Pelabuhan Teluk Bayur.


“Kami masih menunggu perintah dari pusat. Apakah bulan ini tetap dipaksakan atau tidak. Kami masih menunggu,” ujar Ketua Koperbam Teluk Bayur Chandra, saat memipin rapat didampingi Sekretaris Nursal Uce M, SH,  Bendahara Usman Z, Ketua BP Paiman dengan anggota Sandi Ardi Wai dan Samuri, Kamis 29 Desember 2021.


Namun jika dipaksakan maka bakal terjadi mogok nasional yang berakibat arus tarnsportasi barang di pelabuhan di seluruh Indonesia akan lumpuh total. “Bayangkan itu yang akan terjadi, ”sebut Chandra.


Chandra yang dipercaya sebagai Wakil Ketua Inkop Indonesia ini mengaku, wacana ini muncul secara tiba-tiba yang dilambungkan oleh pihak-pihak yang tidak bertanggungjawab, agar terjadi gaduh di pelabuhan yang selama ini tertata dengan baik.


“Dengan alasan jam kerja yang terbuang, biaya kerja yang tinggi dan monopoli, semuanya tak masuk akal, ” tegas Chandra.


Selama ini, sebut Chandra yang juga dipercaya sebagai Koordinator SDM Wilayah Sumatera oleh Inkop ini, apa yang diapungkan oleh pihak yang tak bertanggungjawab tidak pernah terjadi di kawasan TKBM Koperbam Teluk Bayur. Jam kerja yang terbuang seperti yang mereka lambungkan, kami selalu melaksanakan aktivitas dengan cepat sesuai aturan yang berlaku. Anggota memiliki registrasi lengkap, kelengkapan kerjadan jebolan diklat.


“Alhamdullilah hingga kini tak ada complain dari pemilik barang,” jelas Chandra.


Selain itu sebut Chandra, biaya kerja yang tinggi. Biaya itu sesuai kesepakatan bersama denganpihak APBMI, pemilik barang dan koperasi. “Untuk monopoli  kami bekerja sesuai dengan ketentuan yang berlaku yang sudah dijelaskan dalam Pasal 50 huruf (i) Undang-Undang No.5 tahun 1989 tentang larangan praktek monopoli dan persaingan usaha tidak sehat, ” jelasnya.


Sebelumnya Chandra, ikut dalam Rakornisus Inkop pekan lalu juga membicarakan halini. Dalam rapat dengan Ketua Inkop Mohamad Nasir, menolak dengan keras wanacana pencabutan SKB 2 Dirjen 1 Deputi yang merupaka roh TKBM itu.


"Kami melakukan konsolidasi terkait penolakan direvisinya SKB tersebut dan akan diganti dengan Perpres. Menurutnya, Perpres itu menghilangkan posisi TKBM yang selama ini sudah melakukan kegiatan bongkar muat di lingkungan pelabuhan.


"Terkait konsolidasi tersebut adalah menolak pencabutan SKB dirjen tersebut dan memohon kepada pemerintah terkait dalam hal ini yang dipimpin sarana SPK jika artinya SKB tersebut ditingkatkan menjadi perpres kami pada prinsipnya sangat mendukung dengan program pemerintah tersebut. Tapi kami pelaku di lapangan sangat mengharap dengan hormat agar dilibatkan, diajak duduk diskusi bagaimana dengan persentaseregulasi tersebut yang akan ditingkatkan menjadi perpres," sebut Chandra. (gp)



IKLAN



×
Berita Terbaru Update