Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Info Covid-19 Sumatera Barat

Update Senin 7 November 2022 20:00 WIB


Positif Aktif Sembuh Meninggal
104.644 209 102.063 2.372
sumber: corona.sumbarprov.go.id

Sebuah Obsesi Emily Dickinson, Membuat Karya-karya dengan Tema Kematian

Senin, 10 Oktober 2022 | 16:08 WIB Last Updated 2022-10-10T09:42:31Z

(en.wikipedia.org Emily Dickinson).

Oleh: Fetri Yulindri


RAKYATTERKINI.COM - Emily Dickinson adalah wanita yang sangat menginspirasi. Ia lahir pada 10 Desember 1830. Pada tahun 1840, Emily masuk ke Amherst Academy, sekolah yang dibangun oleh kakeknya, bersama dengan adiknya, Lavinia. 


Selama 7 tahun di Amherst Academy, Emily belajar sastra klasik dan bahasa Inggris. Selain itu, penyair yang menuangkan pengalaman pahitnya ke dalam tulisan ini juga mempelajari bahasa Latin, botani, geologi, sejarah, filsafat, dan aritmatika. 


Emily melihat banyak masa remaja sebagai masa yang sulit di mana dia harus memahami arti hidup dan mati. Kehilangan banyak kerabat dekat.


Berulang kali trauma dengan kehilangan saudara, teman, dan kerabatnya, Emily jatuh ke dalam depresi dan harus tinggal bersama keluarganya di Boston. 


Setelah menyelesaikan studinya, Emily bertemu dengan Benjamin Franklin Newton. Dari Newton-lah Emily menemukan tulisan William Wordsworth dan Ralph Waldo Emerson yang sangat mempengaruhi gaya penulisan puisinya. 


Selain itu, Emily juga banyak membaca karya sastra klasik lainnya seperti Jane Eyre (Charlotte Bronte), Letters from New York (Lydia Maria Child), Kavanagh (Henry Wadsworth Longfellow) dan tulisan William Shakespeare.


Emily Dickinson melanjutkan karirnya sebagai penulis dan penyair di tengah depresi dan trauma. 


Dia menyatakan identitasnya sebagai penyair dalam surat yang sama kepada Higginson di mana dia menolak penerbitan. "Guru saya, yang sedang sekarat, mengatakan kepada saya bahwa dia berharap untuk bertahan hidup sampai saya menjadi seorang penyair." 


Ben Newton, pengacara yang memberikan Puisi Mary Emerson, kemungkinan besar adalah tutornya. Dia berargumen, jarak antara cakrawala dan sirip tidak sebesar yang terlihat saat dia menulis puisinya “Safe in their Alabaster Chambers,” salah satu puisi yang disertakan dengan surat pertama untuk Higginson. 


"Bisakah saya membuat Anda dan Austin bangga sesekali dengan cara yang bagus yang 'akan memberi saya keadaan yang lebih tinggi," tulisnya kepada Sue. 


Surat itu, yang ditulis sekitar tahun 1861, yang dikeluarkan sebelum percakapannya dengan Higginson. Sekali lagi, konteksnya tidak disebutkan. Orang hanya bisa berspekulasi tentang peristiwa apa yang bisa membuat Austin dan Susan Dickinson menjadi bangga. 


Meskipun pasti bahwa kebanggaan seperti itu memiliki hubungan langsung dengan puisi Dickinson, tidak jelas apakah itu menunjukkan penerbitan.


Melalui alam dan kehidupan dia dapat melihat sekilas ke dimensi mistik di luar gangguan duniawi; meskipun juga jelas ini tidak menjadi perasaan yang permanen. Menurutnya untuk setiap kegembiraan yang luar biasa, tampaknya ada keraguan dan ketidakpastian yang kontras.


Pertemuannya dengan Thomas Wentworth Higginson, seorang kritikus sastra, memberinya dukungan moral untuk terus menulis hingga tahun 1870-an.


Pada tahun 1874, ayahnya meninggal karena stroke. Tahun berikutnya, ibunya menjadi lumpuh dan kehilangan ingatannya. Emily menghabiskan sebagian besar waktunya untuk menulis sambil menemani ibunya. 


Setelah kematian ayahnya, Emily mengembangkan hubungan dekat dengan Otis Phillips Lord. Pada tahun 1882, Emily kehilangan Charles Wadsworth karena penyakit serius dan ibunya, Emily Norcross. 


Dua tahun kemudian, pada tahun 1884, Lord meninggal, membuat situasi Emily semakin buruk. Kondisi psikologis yang lemah dan kehilangan orang yang dicintai membuat Emily jatuh sakit pada tahun 1885. 


Jadi intinya, wawasan Emily Dickinson tentang potret kematian dapat dianggap sebagai salah satu kontribusi besar bagi sastra Amerika. Sebagian besar puisinya bertema kematian yang menunjukkan obsesi mendalamnya terhadap kematian. 


Peristiwa-peristiwa meresahkan yang ia saksikan di masa kecilnya digambarkan dalam sebagian besar puisinya yang bertema kematian. Kejadian ini membuat Emily cenderung pendiam, idealis, dan mudah beradaptasi. 


Emily biasanya suka menyendiri atau dengan sekelompok kecil orang dan cenderung lebih suka mendengarkan, dan merenung selama diskusi.


Obsesinya terhadap kematian dibenarkan ketika kita melalui semua kecelakaan pemakaman yang terjadi di kehidupan sebelumnya. Ketika Dickinson kehilangan beberapa orang dekat pada tahap awal hidupnya, dia menjadi melankolis dan terobsesi dengan kematian. 


Setelah kehilangan beberapa orang tersayang, dia mengasingkan diri dari dunia dan menghabiskan seluruh hidupnya tertutup di kamar dan menulis puisi. 


Emily Dickinson meninggal pada usia 55 tahun karena penyakit Bright, yang disebabkan oleh degenerasi ginjal. Selain menulis lebih dari 1.700 puisi, Emily adalah seorang penulis surat yang produktif; surat-surat ini memberinya kesempatan untuk berhubungan dengan orang lain, yang dalam hal lain dia menyangkal dirinya sendiri.


Surat-suratnya menunjukkan kecintaannya pada bahasa dan seringkali tidak jauh berbeda dengan gaya puisinya. Dia berusaha keras untuk mengungkapkan perasaan terima kasih dan cinta pribadinya kepada orang lain, meskipun harus diingat gaya penulisan dan komunikasi emosional ini cukup umum untuk saat itu. 


Mereka juga harus dilihat sehubungan dengan surat-surat Emily lainnya, yang dengan bebas mengungkapkan perasaan emosional yang kuat. Banyak puisinya mengacu pada kekasih yang tak terlihat,seperti  objek pengabdian.


Namun, puisi Emily Dickinson seringkali sengaja dibuat tidak jelas. Objek pengabdiannya mungkin bukan orang tertentu, tetapi beberapa aspekbanyak tidak diketahui. 


Dia selalu mengenakan pakaian putih dandia sangat introvert dalam kehidupannya. Emily menganggap kematian sebagai batu ujian tertinggi untuk kehidupan.


Sebuah oposisi membentuk sebuah sistem makna dalam puisi Dickinson: the reader knows what is, by what is not. Dalam puisi awal, “There’s a certain Slant of light, (320)”Dickinson menemukan makna dalam geografi "perbedaan internal." 


Puisinya tahun 1862 “It was not Death, for I stood up, (355)”mengangkat peristiwa penting ini dalam kehidupan karirnya yang dia lewati.


Perlakuan unik Dickinson tentang kematian berdiri luar biasa dalam sejarah sastra Amerika. Kematian menghantui Dickinson sepanjang hidupnya yang selalu dia coba atasi. 


Dia mempelajari kematian dengan segala cara yang mungkin; dia tidak bisa melupakan dengan mudah kematian atau pemakaman yang terjadi dalam hidupnya. Dia mempersonifikasikan kematian dengan berbagai simbol di seluruh puisinya. 


Puisi-puisinya mempersonifikasikan kematian terutama melalui simbol "Dia" untuk memiliki banyak kontradiksi seperti alam semesta, dan sebanyak kompleksitas. 


Dia menjelaskan bahwa arti dari simbol dia itu memiliki makna “Dia pemalu dan berani. Dia adalah seorang kekasih, seorang pembunuh, seorang perampok, seorang kusir yang bijaksana, seorang demokrat, seorang lalim, seekor binatang buas”. 


Dia tidak memiliki pandangan akhir tentang kematian yang dipersonifikasikan. Dia tetap menjadi misteri besar yang tidak diketahui, misteri besar. Visinya tentang kematian sebagaimana tercermin dalam surat-suratnya serta puisi-puisinya adalah paradoks.


Dia menganggap kematian sebagai teman dan musuh. Dia takut serta dia menyambutnya. Kondisinya tidak membaik dan akhirnya, pada tahun 1886, penyair berbakat ini meninggalkan dunia untuk selamanya. Emily Dickinson meninggal pada usia 55 tahun karena penyakit Bright, yang disebabkan oleh degenerasi ginjal.


Emily Dickinson berkata untuk setiap momen kegembiraan. "Untuk setiap momen kegembiraan, kita harus membayar penderitaan. 


Dalam ransum yang tajam dan bergetar, hingga ekstasi. Untuk setiap jam tercinta. Uang tajam bertahun-tahun. Pahit diperebutkan farthings Dan pundi-pundi ditumpuk dengan Air mata." (penulis mahasiswa Sastra Inggris, Universitas Andalas)



IKLAN



×
Berita Terbaru Update