Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Info Covid-19 Sumatera Barat

Update Senin 7 November 2022 20:00 WIB


Positif Aktif Sembuh Meninggal
104.644 209 102.063 2.372
sumber: corona.sumbarprov.go.id

Pessel Siapkan Rp800 Juta APBD-P Benahi Irigasi

Sabtu, 01 Oktober 2022 | 21:01 WIB Last Updated 2022-10-01T14:01:07Z

Kepala Dinas Pertanian dan Peternakan Pesisir Selatan, Madrianto.
 

Painan, Rakyatterkini.com – Pemerintahan Kabupaten Pesisir Selatan, menyiapkan biaya perbaikan irigasi sebesar Rp800 juta pada perubahan APBD guna memacu tingkat produktivitas lahan. 


Kepala Dinas Pertanian dan Peternakan Pesisir Selatan, Madrianto mengemukakan, penambahan itu wujud dari komitmen pemerintah kabupaten untuk meningkatkan taraf ekonomi petani. Terlebih lagi, sektor pertanian hingga kini masih tercatat sebagai tulang punggung ekonomi daerah. 


"Irigasi memiliki peranan sangat besar. Jika produktivitas naik, maka kesejahteraan petani otomatis turut membaik. Begitu juga dengan ekonomi daerah," tuturya di Painan. 


Dijelaskan, ketersediaan irigasi dengan kondisi baik di daerah itu hanya sekitar 57 persen. Sisanya rusak, mulai dari rusak ringan, sedang dan berat. Sehingga, mengganggu target penghitungan musim tanam yang telah direncanakan. 


"Sebagian besar kerusakan terjadi pada saluran tersier. Akibatnya, lebih dari 2.460 hektare sawah tidak mendapatkan akses pengairan yang memadai. Petani terpaksa harus menunggu musim hujan untuk memulai turun ke sawah," bebernya. 


Seharusnya, lanjut dia lagi, petani bisa melakukan tanam 2,5 kali per tahun, namun kini hanya 1,5 kali per tahun. Produktivitas lahan per hektare pun turut merosot dari yang biasanya 5,5 ton per hektare kini menjadi 4,7 ton per hektare.


Padahal lapangan usaha pertanian khususnya sub-sektor tanaman pangan hingga kini masih tercatat sebagai tulang punggung perekonomian daerah, dengan rata-rata kontribusi di atas 35 persen setiap tahunnya. 


Tak hanya itu, ia juga menjadi penyerap tenaga kerja paling banyak, bahkan lebih dari 40 persen dari total jumlah angkatan kerja di Pesisir Selatan berada di sektor pertanian yang sebagian besarnya petani pemilik lahan. 


"Fakta-fakta itu menjadi perhatian besar bagi pemerintah kabupaten, apalagi Pesisir Selatan adalah salah satu lumbung pangan di Sumatera Barat," terangnya. 


Selain meningkatkan taraf kesejahteraan petani, peningkatan produksi bertujuan mencapai kemandirian ekonomi daerah melalui sektor unggulan seperti tanaman pangan. 


Pemerintah kabupaten dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) juga menjadikan pemberian nilai tambah terhadap produk pertanian sebagai program prioritas dan rencana strategis bidang ekonomi. 


Selama ini sebagian besar produk yang dihasilkan masih dijual dalam bentuk bahan mentah dan belum mendapat sentuhan pengolahan melalui proses industrialisasi, sehingga nilai jualnya tetap murah. 


Padahal Pesisir Selatan memiliki potensi pertanian tanaman pangan, namun tingkat kesejahteraan petani masih rendah. Hasil yang diterima tidak seimbang dengan biaya kebutuhan hidup yang terus melambung. 


Kebiasaan menjual dalam bentuk bahan mentah itu menurutnya juga berdampak pada neraca perdagangan, karena terus menjadi konsumen terhadap barang jadi yang bahan bakunya berasal dari daerah sendiri. 


"Jadi, anugerah potensi pertanian Pesisir Selatan itu selama ini dinikmati daerah lain. Sementara kita dijadikan pasar dari produk yang bahan dasarnya punya kita," jelasnya.


Karena itu dirinya optimis pembenahan sektor pertanian yang berkelanjutan dapat menurunkan tijgkat kemiskinan, mengingat sebagian besar penduduk miskin di Pesisir Selatan kini berasal dari keluarga petani. (Baron)


IKLAN



×
Berita Terbaru Update