Notification

×

Iklan

Indeks Berita

Tag Terpopuler

Penembakan Nelayan Indonesia oleh Papua Nugini Tidak Sesuai Prosedur

Rabu, 24 Agustus 2022 | 16:43 WIB Last Updated 2022-08-24T09:43:18Z

Kapal nelayan. (Foto Antara)

Jakarta, Rakyatterkini.com  -  Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) menilai penembakan yang dilakukan kapal patroli Papua Nugini terhadap nelayan Indonesia tidak sesuai prosedur. 


Akibat peristiwa itu satu orang nelayan Indonesia meninggal dunia.


"Tindakan aparat negara PNG diduga tidak dilakukan dengan tata cara prosedur penghentian dan pemeriksaan dan penahanan (Henrikhan) yang benar," kata Juru Bicara KKP Wahyu Muryadi, seperti dikutip dari CNNIndonesia.com, Rabu (24/8/2022).


Dikatakan, Direktorat Jenderal Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan (Ditjen PSDKP) akan berkoordinasi dengan Ditjen Hukum dan Perjanjian Internasional (HPI) Kemenlu RI untuk melakukan tindak lanjut langkah-langkah diplomatik sesuai peraturan perundang-undangan.


"Kami mendorong Kemenlu untuk mengirimkan nota protes," katanya.


Wahyu juga menyampaikan penembakan itu diduga kuat dilakukan oleh aparat Papua Nugini dengan nama kapal HMPNGS Ted Diro-401 pada Senin (22/8) sekitar pukul 13.00 WIT di perairan negara itu.


"Penembakan diduga dilakukan dalam proses pengejaran terhadap KMN Calvin 02 yang diduga melakukan illegal fishing di wilayah PNG," katanya.


Seorang nelayan Indonesia bernama Sugeng sebelumnya menjadi korban penembakan oleh Kapal Patroli Papua Nugini.


Berdasarkan keterangan dari rekan korban bernama Damni, peristiwa tersebut bermula pada Senin (22/8) sekitar pukul 06.30 WIT, saat Kapal Motor Nelayan (KMN) Calvin 02 menarik jaring di Perairan Pulau Turi PNG.


Saat itu, diperoleh informasi dari radio terdapat kapal Patroli PNG, sehingga nakhoda Calvin 02 pun mengarahkan untuk melepas jaring yang belum terangkat. Kapal segera meninggalkan perairan PNG ke arah perairan Merauke Indonesia.


Lalu pada pukul 13.00 WIT, terlihat Kapal Patroli PNG dengan nomor lambung 401 sekitar 2 mil mengejar ke arah KMN Calvin 02. Saat itu, terlihat Kapal Patroli PNG menurunkan 1 speedboat jenis sea rider dengan jumlah personel 10 orang.


Selanjutnya menuju ke arah lambung kanan KMN Calvin 02 dan menembak dengan rentetan ke arah ruang kemudi lambung kanan kapal serta berputar ke lambung kiri kapal," dikutip dari keterangan Dinas Penerangan Angkatan Laut, Rabu (24/8). (*)



IKLAN



×
Berita Terbaru Update