Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Info Covid-19 Sumatera Barat

Update Kamis, 13 Januari 2022 20:00 WIB


Positif Aktif Sembuh Meninggal
89.881 13 87.714 2.154
sumber: corona.sumbarprov.go.id

Mediasi Sangketa Tanah, Hendra:'Ninik Mamak Kami tidak Pernah Menjual Tanah pada Keuskupan Padang'

Kamis, 09 Desember 2021 | 08:09 WIB Last Updated 2021-12-09T01:09:08Z

Mediasi sengketa tanah di kantor KAN Kinali.

Kinali, Rakyatterkini.com  -  Masyarakat Kampung Padang Kadok, Jorong Bandua Balai, Kecamatan Kinali, Kabupaten Pasaman Barat, Sumatera Barat merasa tidak pernah menyerahkan tanah kepada Yayasan Keuskupan di Padang pada 1988.


"Ninik mamak kami tidak pernah menyerahkan tanah kepada Keuskupan di Padang tahun 1988, kami telah konfirmasi kepada ninik mamak kami, tidak ada penyerahan atau jual beli ulayat dengan Keuskupan, "kata Hendra alias Ujang Pasai dan Lasdi Arman kepada wartawan usai rapat mediasi antara masyarakat Kampung Padang Kadok Jorong Bandua Balai Kinali dengan Dominikus Suprianto selaku perwakilan Yayasan Keuskupan Padang, di kantor KAN Kinali, Rabu (8/12/2021). 


Menurut Hendra, karena ninik mamak mereka merasa tak pernah menjual tanah kepada Yayasan Keuskupan tentu pihak masyarakat tidak mau mengganti rugi tanah yang mereka tempati dan berkebun sekarang ini. Apalagi kehidupan masyarakat saat ini didera dengan kesusahan.


"Sekarang tanah yang kami garap dan tempati itu, diklaim saudara Dominikus sebagai milik Yayasan Keuskupan yang dibeli kepada ninik mamak setempat pada 4 Juli 1988. Kalau tanah itu sudah dibeli Keuskupan kenapa sertifikat warga kami sebagian ada yang sudah terbit dari BPN?," kata Hendra mempertanyakan.


Hendra bersama masyarakat mempertanyakan dan heran kenapa pihak Yayasan Keuskupan mengklaim tanah mereka ada di Padang Kadok, padahal sudah jelas mereka membeli tanah di Air Rau di ulayat Datuak Rangkayo Basa, sesuai segel pembelian 1988.


Disisi lain dia juga mempertanyakan kenapa pihak yang mengundang Syahril Dt Tan Mandaro (Datuak Aren) dan Muckhar Dt Rang Kayo Basa (Datuak Kutar) selaku pengundang mediasi tidak hadir.


"Tadi sebenarnya kami keberatan untuk melanjutkan rapat. Kami merasa aneh karena yang mengundang rapat tidak hadir, karena mereka berdua yang tahu proses penyerahan tanah itu pada 4 Juli tahun 1988 tersebut, "tegas Hendra.


Lasdi Arman juga mempertanyakan kenapa pihak Dominikus mengklaim tanahnya ada 50 hektare di Padang Kadok Jorong Bandua Balai.


Mediasi sangketa pertanahan tersebut, dilaksanakan oleh KAN Kinali yang dipimpin Yang Dipertuan Kinali Tuanku H Asrul selaku Ketua KAN Nagari Kinali. 


Seyogyanya menurut Hendra dalam undangan Syahril Dt Tan Mandaro dan Muchtar Rang Kayo Basa hadir selaku pengundang, tetapi Yang Dipertuan menyebut ninik mamak tersebut sakit.


Mediasi itu menghadirkan per wakilan Yayasan Keuskupan Padang diwakili Dominikus Suprianto. Sementara dipihak masyarakat Kampung Kadok Jorong Bandua Balai dengan juru runding oleh Ketua Pemuda Hendra dan Lasdi Arman serta puluhan masyarakat Padang Kadok.


Menurut Yang Dipertuan Kinali, mediasi tersebut mencari mufakat secara kekeluargaan antara perwakilan Keuskupan dengan masyarakat Padang Kadok.


"Kita ingin kedua belah pihak tidak ada yang dirugikan, tetapi bermusyawarah mencari jalan terbaik. Masyarakat tidak dirugikan dan pihak Keuskupan juga tidak dirugikan," kata Asrul.


Sementara itu, menurut versi Dominikus menyebut, pihak Keuskupan telah membeli tanah tersebut seluas 72 hektare yang sebagian berada di Padang Kadok, dan dikuasai 11 Kepala Keluarga.


"Ini surat bukti pembeliannya dan peta yang dikeluarkan BPN. Kita ingin masalah ini diselesaikan dan dicarikan solusinya secara kekeluargaan, makanya kita menyurati mamak Yang Dipertuan Kinali selaku Ketua KAN," kata Dominikus.


Dia menyebut pada 2012 sudah ada kesepakatan ninik mamak yang berwenang untuk menyelesaikan ganti rugi antara kedua belah pihak secara kekeluargaan, tetapi belum selesai.


"Artinya kalau tanah masyarakat yang terpakai dalam peta BPN yang ada pada kami, maka kami siap mengganti rugi. Begitu juga sebaliknya jika masyarakat yang menempati tanah kami tentu juga mengganti dengan harga tidak memberatkan. Intinya mari kita bermusyawarah mencari solusi yang terbaik, "kata Dominikus.


Mediasi itu belum mencapai kesepakatan. Sebab Hendra meminta tenggang waktu kepada pimpinan rapat untuk bermusyawarah dulu dengan masyarakat Padang Kadok di tingkat bawah gunamencari titik kebenarannya dan berjanji waktu satu bulan untuk mediasi tahap selanjutnya. (junir Sikumbang)



IKLAN



×
Berita Terbaru Update