Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Iklan

Info Covid-19 Sumatera Barat

Update Selasa, 14 September 2021 20:00 WIB


Positif Dirawat Sembuh Meninggal
88.400 2.552 83.778 2.070
sumber: corona.sumbarprov.go.id

Gubernur: Bupati/walikota Punya Komitmen Tinggi Tangani Covid-19

Selasa, 10 Agustus 2021 | 23:00 WIB Last Updated 2021-08-21T02:06:07Z

Rapat koordinasi gubernur dan bupati/wali kota terkait penanganan Covid-19.


Padang, Rakyatterkini.com - Gubernur Sumatera Barat, Mahyeldi menilai bupati dan wali kota memiliki komitmen dalam penanganan Covid-19. Terbukti dari empat daerah yang menerapkan PPKM level 4, saat ini tinggal satu daerah yaitu Kota Padang.

"Komitmen bupati dan wali kota cukup tinggi untuk memerangi Covid-19 ini. Bahkan ada yang berinisiatif untuk mengundang Dinas Kesehatan Sumbar guna mengevaluasi penanganan dan kondisi penyebaran Covid-19 di daerahnya," katanya usai rapat koordinasi gubernur dan bupati/wali kota terkait penanganan Covid-19 di Padang, Selasa 10 Agustus 2021.


Ia juga mengapresiasi beberapa daerah yang tetap menerapkan kebijakan pembatasan seperti PPKM level 4, padahal daerahnya sudah ditetapkan untuk menerapkan PPKM level 3 seperti di Kota Solok.


Beberapa daerah juga melaporkan adanya penurunan kasus aktif dan angka kematian seperti di Sawahlunto.


Namun demikian ada pula beberapa daerah yang tingkat kematiannya tinggi tetapi jumlah testingnya rendah. Untuk daerah ini Pemprov Sumbar akan membantu proses testing menggunakan mobil swab Dinas Kesehatan.


Dalam rapat koordinasi tersebut juga dibahas tentang kebutuhan vaksin di kabupaten dan kota di Sumbar. Gubernur Mahyeldi mengatakan stok yang tersedia di Sumbar saat ini ada 100 ribu dosis yang akan segera didistribusikan ke daerah.


Selain itu Gubernur meminta dukungan bupati dan wali kota terkait data kebutuhan oksigen di masing-masing Rumah Sakit di daerah terutama yang melayani pasien Covid-19. Karena belum semua RS yang rutin melaporkan informasi kebutuhan oksigen tersebut.


Ke depan, penerapan protokol kesehatan harus semakin dipertegas karena menyelesaikan persoalan dari hulu akan sangat membantu penanganan di hilir.


Sementara itu Ahli epidemiologi dari Universitas Andalas, Padang, Sumatera Barat, Defriman Djafri dalam paparannya menyebutkan risiko kematian menjadi tinggi apabila pasien menderita gejala lebih banyak dan memiliki penyakit bawaan. (gp)




×
Berita Terbaru Update