Notification

×

Iklan

Kalau Fly Over Dibangun, Bagaimana Nasib Tikungan Adsence di Sitinjau?

Senin, 17 Juni 2024 | 12:00 WIB Last Updated 2024-06-17T05:00:00Z

Sitinjau Lauik. | YouTube Sitinjau Lauik Truck Video


RAKYATTERKINI.COM - Pembangunan Fly Over Sitinjau Lauik yang menghubungkan Kota Padang dengan Kabupaten Solok sudah menjadi keharusan dan tidak bisa ditunda-tunda lagi. 

Di ruas jalan nasional itu, hampir setiap hari macet, bila ada truk yang mogok, ruas jalan Padang-Solok tersebut pasti mengalami kemacetan.

Jadi solusinya, fly over harus dibangun, sehingga kemacetan bisa diatasi. Tidak saja masalah macet, ruas jalan nasonal itu sangat rawan terhadap tanah longsor.

Nah, terkait dengan permasalahan itu, fly over memang solusinya dan sudah mendesak, apalagi Menteri PUPR, Basuki Hadimuljono juga telah menyetujui Kerjasama Pemerintah dengan Badan Usaha (KPBU) Fly Over Sitinjau Lauik.

Beberapa terakhir ini Sumatera Barat dilanda musibah banjir bandang dan tanah longsor. Jalan Nasional Situnjau Lauik itu, urat nadinya Sumatera Barat. Begitu juga jalan Silaing, yang menghubungkan Padang-Bukittinggi.

Namun kini, jalan yang menghubungkan ke dua kota itu, tidak bisa dilalui, setelah putus total dihantam banjir bandang, beberapa hari lalu. Alternatifnya via Malalak dan Sitinjau Lauik. 

Jalan Sitinjau Lauik, juga sangat rawan, tiap sebentar longsor. Pada Mei ini sudah terjadi longsor dua kali, yang menyebabkan korban jiwa. Pada Jumat kemarin, terjadi longsor lagi, dan hampir menimpa satu unit truk tanki yang sedang menuju Solok.

Solusinya? fly over harus disegerakan.

Nah, tidak bisa ditawari lagi. Fly Over harus dibangun. Namun, bila fly over dibangun, lalu bagaimana nasib para pemuda di setiap tikungan dan YouTuber yang memberikan informasi pada masyarakat?

Gubernur Sumatera Barat, Mahyeldi, beberapa waktu lalu mengatakan Pemprov segera menyelesaikan revisi RTRW Sumbar, serta mendorong percepatan izin kawasan hutan dari Kementerian LHK.

Menteri PUPR telah menyetujui Prakarsa Pengusahaan KPBU Fly Over Sitinjau Lauik. Segela kelengkapan dokumen dan studi kelayakan pengusahaan KPBU Fly Over Sitinjau Lauik dikirim oleh Dirut PT Hutama Karya (HK) selaku pimpinan Konsorsium PT HK Infrastruktur (HKI) pada 31 Maret 2023.

Setelah melakukan tahapan value engineering bersama Kementerian PUPR, KNKT, Bappeda, Dinas BMCKTR, Dinas LH, Dinas Kehutanan, Dinas Perhubungan Sumatera Barat, serta lembaga terkait lainnya.

Kemudian, dalam surat persetujuan Menteri PUPR, terdapat beberapa poin yang perlu ditindaklanjuti, agar permintaan Presiden RI untuk memancang tiang pertama (groundbreaking) Fly Over Sitinjau Lauik. Rencananya pemancagan awal pada Desember 2023.

Namun, sampai saat ini belum ada tanda-tandanya, padahal sudah pertengahan Mei 2024, pemancang tiang pertama itu juga belum dilakukan. Lalu, bagaimana progres fly over itu?. Kita tunggu secepatnya. (*)


IKLAN



×
Berita Terbaru Update