Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Info Covid-19 Sumatera Barat

Update Jumat 1 Juli 2022 20:00 WIB


Positif Aktif Sembuh Meninggal
103.852 25 101.477 2.350
sumber: corona.sumbarprov.go.id

Taman Keanekaragaman Hayati Emil Salim Sawahlunto Diresmikan

Rabu, 08 Juni 2022 | 21:47 WIB Last Updated 2022-06-08T14:47:27Z

 Launching Taman KEHATI Emil Salim Sawahlunto.

Sawahlunto, Rakyatterkini.com - Lahan bekas tambang batu bara seluas 25 hektare di Sawahlunto dijadikan Taman Keanekaragamam Hayati (Kehati) Emil Salim. 


Pembangunan taman tahap satu tersebut ditargetkan rampung selama 3 tahun.


Wali Kota Sawahlunto Deri Asta mengatakan, pembangunan taman di atas lahan seluas 25 hektare bekas tambang batu bara ini dapat dimanfaatkan oleh masyarakat dan ditargetkan pembangunan tahap satu rampung selama 3 tahun mulai dari sekarang. 


"Lahan ini dimanfaatkan masyarakat Sawahlunto baik untuk perekonomian maupun edukasi bersama dengan Yayasan Kehati seluas 25 hektare yang nantinya akan dikelola oleh masyarakat lokal," katanya.


Penggunaan lahan bekas tambang batu bara dijadikan taman merupakan salah satu contoh pengambilan manfaat bagi masyarakat. 


"Kami yakin nantinya taman ini akan menjadi ikon wisata yang banyak dikunjungi oleh wisatawan di Sawahlunto," katanya saat ditemui awak media pada saat acara peluncuran Taman Kehati Emil Salim,  di kawasan Kandih, Sawahlunto, Rabu (8/6/2022) yang juga merupakan tanggal kelahiran Emil Salim.


Deri Asta menambahkan, Sawahlunto merupakan daerah dengan penduduk miskin yang terkecil dari 500 kabupaten dan kota yang ada di Indonesia. 


"Hari ini kita sudah luncurkan Taman Kehati Emil Salim di Sawahlunto yang nantinya juga akan mendongkrak perekonomian masyarakat," katanya.


Pembangunan taman Kehati merupakan kerja sama antara Pemerintah Kota Sawahlunto dengan Yayasan Kehati Indonesia. Lahan untuk taman merupakan bekas tambang batu baru seluas 25 hektare, rancangan pembangunan mulai dibahas pada September 2019 silam.


Pemberian nama Taman Kehati Emil Salim Sawahlunto tidak terlepas dari nama Emil Samil sendiri yang merupakan pendiri Yayasan Keanekaragaman Hayati Indonesia yang bergerak di dalam bidang pelestarian lingkungan hidup.


Taman Keanekaragaman Hayati (Taman Kehati) adalah suatu kawasan pencadangan sumber daya alam hayati lokal di luar kawasan hutan yang mempunyai fungsi konservasi insitu (pelestariannya berada di habitat aslinya).


Dan/atau exsitu (pelestariannya diluar habitatnya) khususnya bagi tumbuhan yang penyerbukan dan atau pemacaran bijinya harus dibantu oleh satwa dengan struktur dan komposisi vegetasinya dapat mendukung kelestarian satwa penyerbuk dan pemancar biji. (Ris1)



IKLAN



×
Berita Terbaru Update