Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Info Covid-19 Sumatera Barat

Update Senin 7 November 2022 20:00 WIB


Positif Aktif Sembuh Meninggal
104.644 209 102.063 2.372
sumber: corona.sumbarprov.go.id

Hadiri Rakor, Bupati Sutan Riska Minta Walinagari Garap Potensi Budaya Lokal

Selasa, 14 Juni 2022 | 14:42 WIB Last Updated 2022-06-15T00:22:49Z

Bupati Sutan Riska hadiri Rakor walinagari se-Kabupaten Dharmasraya.
 

Dharmasraya, Rakyatterkini.com - Bupati Dharmasraya, Sutan Riska Tuanku Kerajaan, menghadiri acara rapat koordinasi (Rakor) walinagari se-kabupaten. Acara itu berlangsung di Aula Lantai 2 Kantor Bupati Dharmasraya, Senin, (13/6/2022). Turut hadir Sekdakab Dharmasraya, Adlisman, seluruh kepala OPD, 52 orang walinagari, 11 camat, dan undangan lainnya. 


Sutan Riska menyampaikan rasa senang dan bangga kepada seluruh walinagari, karena baru saja kembali melaksanakan bimbingan teknis dan studi tiru.


“Pengembangan dan pengelolaan desa wisata berbasis potensi lokal” di Kabupaten Banyuwangi. Kegiatan ini dilaksanakan tanggal 2 sampai dengan 5 Juni 2022 lalu yang difasilitasi oleh APKASI. Kemudian, juga telah diberikan pembekalan pelatihan peningkatan kapasitas pengelolaan Bumnag pada 26 sampai dengan 30 Mei 2022 di Kota Padang," tutur bupati. 


Sesuai informasi dari Kadis PMD Hasto Kuncoro, kata bupati, Banyuwangi adalah kabupaten di ujung Timur Pulau Jawa, yang mempunyai banyak julukan. Pertama the Sunrise of Java, karena matahari pertama terbit di Pulau Jawa. Kedua, julukan Kota Osing karena memiliki budaya atau suku asli Banyuwangi yang disebut Osing. Ketiga julukan Kota Gandrung karena punya tarian asli yang menunggu tamunya dari luar daerah yang disebut Tarian Gandrung. 


Ke empat Kota Santet, karena dulunya Kota Banyuwangi dikenal santet, karena berbagai hal gaib yang dapat menyebabkan berbagai musibah atau penyakit. Kelima, Kota Kencing karena setiap orang yang ke Bali melewati Banyuwangi hanya kebagian kencingnya. Ke enam julukan Kota Festival karena setiap desa mengangkat potensi desanya, dengan mengandalkan kearifan lokal masing-masing untuk mengadakan festival itu.


Oleh karena itu, timbul pemikiran masyarakat Banyuwangi bagaimana semua itu menjadi tantangan untuk mengubah mindset masyarakat. Dengan potensi budaya kearifan lokal yang ada menjadi peluang untuk menjadikan kabupaten itu menjadi maju. 


“Dari julukan di atas kita membayangkan bagaimana Kabupaten Banyuwangi dulunya dan kondisi sekarang sudah Pak Wali Nagari lihat langsung keadaannya. Wali Nagari sudah meninjau ke salah satu Desa Wisatanya, Desa Tamansari, desa yang mengandalkan potensi lokalnya yang semua potensi itu ada semua sama kita. Bisa merubah wajah kabupaten yang dulunya jauh terpuruk dari kita, bisa mengangkat perekonomian masyarakat melalui pariwisata kearifan local mereka dan pengelolaan Bumdesnya yang smart kampong atau smart digital,” ujar Sutan Riska.


Banyak potensi wisata alam yang bisa dikemas dengan seperti Gunung Medan, Bukit Tambun dan Bukik Lantaknya. Pesona air jernih seperti Lubuk Karak, Banai, Gunung Selasih, Alahan Nan Tigo dan lain lain. Mereka punya keunggulan yaitu komitmen dan keseriusan dari seluruh kelembagaannya yang ada di desa nya. Mulai dari pemerintah desa, lembaga desa dan Bumdes. 


Bumdes mengemas bentuk lain usaha ekonomi masyarakat dengan wisata edukasinya dengan kampung kopi, Kampung Susu Perah, secara smart kampung. Dengan kemasan baik ini, usaha masyarakat seperti cottage dan homestay milik masyarakat pun hidup dan itupun semua akses dengan smart digital nya ke Bumdesnya. 


“Ketika pariwisata berdasarkan kearifan lokal dikelola secara profesional bersama Bumdes, maka seluruh pergerakan ekonomi masyarakat akan tumbuh mulai usaha UMKM, jasa transportasi masyarakat, penginapan masyarakat dan jasa lainnya akan bergerak dan pada ujungnya peningkatan pendapatan asli nagari melalui Bumnagnya dipastikan akan tumbuh. 


Tidak salah pemerintah pusat selalu memprioritaskan penggunaan dana desa dari tahun ke tahun terlebih di masa Pandemi Covid-19 ini, selalu orientasinya peningkatan ekonomi masyarakat melalui Bumdes dan desa wisatanya. Oleh karena itu, para wali nagari mari bersama kita serius meningkatkan perekonomian nagari melalui program sektor ekonomi dan pariwisata. 


“Kami masih melihat pengelolaan Bumnag kita belum bergerak optimal sebagaimana mestinya, maka kemarin kami perintahkan Kepala DPMD Kabupaten Dharmasraya agar lakukan bimbingan teknis terhadap pengelolaan Bumnag, biar jalannya sesuai dengan peraturan perundang-undangannya yang berlaku. Terlebih 43 Wali Nagari akan berakhir masa jabatannya pada tanggal 9 Desember 2022 ini. Janganlah persoalan Bumnag ini menimbulkan permasalahan di belakang hari,” terang bupati lagi.


Oleh karena itu, bupati berharap mari didiskusikan bersama permasalahan pariwisata potensi lokal dan Bumnag ini secara bersama. Agar kendala dan permasalahan tersebut, dapat dipecahkan bersama dalam rakor ini. (Rona)



IKLAN



×
Berita Terbaru Update