Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Info Covid-19 Sumatera Barat

Update Jumat 1 Juli 2022 20:00 WIB


Positif Aktif Sembuh Meninggal
103.852 25 101.477 2.350
sumber: corona.sumbarprov.go.id

TSR Sekdaprov ke Sumpur Kudus, Sitinjau Laut Butuh Perhatian Pemerintah Pusat

Kamis, 14 April 2022 | 11:25 WIB Last Updated 2022-04-14T04:25:06Z

Sekdaprov Sumbar, Hansastri menyerahkan Alquran pada pelajar.

Sijunjung, Rakyatterkini.com - Mobil CPO terbalik di Sitinjau Laut, mengakibat terjadinya kemacetan panjang, pada Rabu siang. Akibatnya, terjadi kelambatan pergerakkan mobil lebih dari 5 jam. 


Begitu juga mobil Sekdaprov. Meskipun diiringi mobil forider mesti mengurai macet lebih dari 2,5 jam baru bisa meneruskan perjalanan sebagai Tim Safari Ramadan menuju di Masjid Nurul Qudsi Sumpur Kudus Selatan, kampung halaman tokoh nasional Buya Syafeii Ma'arif. 


"Mohon maaf kami terlambat sampai dihadapan jemaah Masjid Nurul Qudsi Sumpur Kudus Selatan, hingga pukul 22.15 WIB. Alhamdulillah teman-teman tim telah memulai acara lebih awal seperti biasa. Sitinjau Laut sudah seyogyanya menjadi perhatian pembangunan nasional agar kecelakaan dan kemacetan tidak terulang terus menerus. 


Sitinjau Laut salah satu titik terparah dari arus transportasi utama di jalan nasional di Sumbar," ungkap Sekretaris Daerah Provinsi Sumatera Barat, Hansastri, dalam sambutannya sebagai Ketua TSR 12 pemprov Sumbar di Masjid Nurul Qudsi nagari Sumpur Kudus Selatan Kabupaten Sijunjung, Rabu (13/4/2022). 


Sekdaprov menambahkan rombongan TSR pemprov yang lain telah mendahului perjalanan pada pukul 12.00 melewati kota Padang Panjang-Solok-Sumpur Kudus lebih dari 5-6 jam perjalanan hingga sampai ke nagari Sumpur Kudus Selatan ini. 


"Karena jam berbuka sudah masuk maka berbuka puasa di Muaro Sijunjung. Karena perjalanan ke Sumpur Kudus Selatan berbelok dan tersesati dan  bolak-balik, sehingga buat mual dan hampir muntah. Akhirnya Allah mempertemukan kita juga walau perjalanan yang cukup berat hari ini ke Sumpur Kudus Selatan memberikan keberkahan Allah dimasa datang, Aamiin !", seru doa Hansastri membuka sambutannya.


Hansastri juga menyampaikan, TSR pemprov Sumbar dalam rangka membangun silaturrahmi dan sinergi dengan pemkab dan masyarakat. Menyampaikan program-program pembangunan yang sudah, sedang dan akan dilakukan sebagai upaya percepatan perwujudan kesejahteraan masyarakat. 


Program dan kegiatan yang dilakukan di bawah Gubernur Sumbar Mahyeldi-Audy Joinaldy ada 25 program unggulan yang terurai dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Sumbar 2021-2026.


Antara lain meningkatkan pendapatan petani, menciptakan 100 ribu enterpeunership untuk membuka lapangan kerja baru, kaum milineal dan Masjid Raya Sumbar sebagai pusat pembelajaran Adat Basandi Syarak-Syarak Basandi Kitabullah (ABS-SBK), ungkapnya. 


Dikatakan, untuk meningkatkan kesejahteraan petani 10 persen APBD Sumbar telah ditetapkan. Pertanian dijadikan priorotas dari karena lebih daro 50 persen penduduk Sumbar hidup disektor pertanian, beratti juga percepatan kemajuan masyarakat Sumbar akan terjawab. 


"Namun untuk percepatan perwujudan kesejahteraan masyarakat, kita juga mesti mendukung pelaksanaan proyeks stragis nasional seperti, pembanguan jalan Tol Padang - Pakanbaru.  Kemudian ada rencana jalan raya Dhamasraya ke Tol Sumatera, serta rencana Jalan dari Ungan ke Lintau yang sedang dibuat disainnya. 


Jika tersambung arus jalur transportasi Sumatera antara provinsi, tentunya juga akan memudahkan hasil-hasil pertanian, karya-karya masyarakat Sumbar akan mudah dalam peluang pemasaran dan peningkatan pendapat mereka," harap sekdaprov Sumbar. 


Sementara itu Asisten III Setdakab Sijunjung, Suprayogi mengatakan kunjungan TSR ini salah satu bentuk perharian besar pemprov Sumbar memajukan pembangunan daerah dan masyarakat.


"Optimalkan silaturrahni antara kita, antar nagari, jorong dan kabupaten agar memudahkan koordinasi ikutserta masyarakat dalam pelaksanaan pembangunan. Termasuk saat ini capaian ekonomi dan stunting kasus anak yang tumbuh pendek. Butuh sinergitas bagaimana Sijunjung segera lepas dari persoalan stunting ini, sehingga pengembangan SDM masyarakat akan lebih maju dan berdaya saing," harapnya.(zs)



IKLAN



×
Berita Terbaru Update