Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Info Covid-19 Sumatera Barat

Update Jumat 1 Juli 2022 20:00 WIB


Positif Aktif Sembuh Meninggal
103.852 25 101.477 2.350
sumber: corona.sumbarprov.go.id

ETLE Catat 90 Ribu Pelanggaran, Unggul Pengendara Tanpa Helm

Jumat, 04 Februari 2022 | 22:20 WIB Last Updated 2022-02-04T15:24:22Z

Dirlantas Polda Jateng, Kombes Pol Agus Suryonugroho.
 

Semarang, Rakyatterkini.com – Penerapan Electronic Traffic Law Enforcement (ETLE) oleh Polda Jateng, berjalan efektif per Januari 2022. Direktorat lalu lintas Polda Jateng sendiri telah mendirikan Posko untuk memantau arus lalu lintas, termasuk pelanggaran yang terjadi di jalan raya.


Terkait pelaksanaan ETLE di Jateng, Dirlantas Polda Jateng, Kombes Pol Agus Suryonugroho, menerima kunjungan dari Bapenda Provinsi Jateng dan Jasa Raharja Cabang Utama Semarang.


Pada para tamunya, Dirlantas menjabarkan sistematika penerapan ETLE mulai dari pencatatan pelanggaran di jalan raya, hingga proses pembayaran dendanya oleh pelanggar.

 

“Segala bentuk pelanggaran sudah bisa kita capture (rekam) dan kita foto. Lalu kita konfirmasi dan validasi,” kata Kombes Agus saat memberikan paparan Jumat (4/2/2022) siang.

 

Dijelaskan,  pemberitahuan pelanggaran secara elektronik, pembayaran denda pun secara elektronik melalui BRIVA. 

 

Kombes Agus membeberkan sejak 3 Januari hingga 31 Januari 2022, telah merekam 90.524 pelanggaran lalu lintas menggunakan ETLE.

 

“Capture pelanggaran terbanyak ada dari Polrestabes Semarang yang merekam 3.786 pelanggaran. Adapun  pelanggaran Terbriva terbanyak ada dari Polres Boyolali mencapai 3.807 pelanggaran,” ungkap dia.


Sementara jenis pelanggaran terbanyak, ungkap Dirlantas, adalah pengendara motor tanpa helm dan pengendara mobil yang tidak menggunakan sabuk pengaman.


Menanggapi ucapan Dirlantas, Plt Kepala Badan Pendapatan Daerah Provinsi Jateng, Peni Rahayu mengucapkan terimakasih kepada Ditlantas Polda Jateng atas penerapan ETLE.

 

“Kami sangat berterimakasih atas adanya ETLE. Kami sangat merasakan dampaknya, pendapatan pajak kendaraan di Januari yang targetnya Rp386 miliar, sekarang malah tercapai Rp487 miliar. Ini tercapai 115 persen. Alhamdulilah naik 15 persen dari target,” kata Peni

 

Dengan dampak baik ini, kata dia, pihaknya akan terus mengembangkan sistem yang ada bersama pihak terkait. Tujuannya untuk mengejar ketaatan pembayaran pajak kendaraan.

 

“Di situ kan ketika terekam pelanggaran, juga terdapat siapa saja yang belum bayar pajak kendaraan,” ungkapnya.

 

Adapun Kepala Jasa Raharja Cabang Utama Jawa Tengah, Jahja Joel Lami menegaskan dengan adanya ETLE ini membawa dampak pada pembayaran asuransi Jasa Raharja.

 

“Dampak dari sistem yang digagas pak Direktur Lalu Lintas sangat luar biasa, ada peningkatan kepatuhan masyarakat membayar premi jasa raharja. Ini luar biasa terobosannya,” kata Jahja. (Sar)



IKLAN



×
Berita Terbaru Update