Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Info Covid-19 Sumatera Barat

Update Jumat 1 Juli 2022 20:00 WIB


Positif Aktif Sembuh Meninggal
103.852 25 101.477 2.350
sumber: corona.sumbarprov.go.id

Biang Kerok Permainan Karantina Mengemuka

Kamis, 03 Februari 2022 | 08:20 WIB Last Updated 2022-02-03T01:20:55Z

Ilustrasi.


Jakarta, Rakyatterkini.com - Permainan karantina tengah jadi topik panas usai Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) memberi sorotan langsung. Perlahan tapi pasti, biang kerok permainan karantina mengemuka.


Isu permainan karantina menjadi bola panas setelah Menparekraf Sandiaga Uno menerima aduan turis Ukraina. Sandiaga yang mengeluarkan ancaman kepada para pelaku permainan karantina menegaskan isu ini bukan miskomunikasi, seperti yang disampaikan bawahannya.


"Kita akan bertindak tegas, jadi bukan miskom ini, ini berkali-kali saya garis bawahi, saya dapatkan langsung berita, dan dikonfirmasi banyak sekali yang nyatakan hal yang sama, jadi apa yang dialami ini jangan disederhanakan sebagai sebuah miskom," kata Sandiaga seperti dalam video yang diupload akun Instagram resminya @sandiuno, Selasa (1/2/2022).


Sementara itu, Presiden Jokowi menerima sejumlah keluhan dari warga asing terkait dugaan permainan karantina. Jokowi meminta Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo mengusut tuntas dugaan permainan karantina itu.


"Saya masih mendengar dan ini saya minta Kapolri untuk mengusut tuntas permainan yang ada di karantina. Sudah, karena saya sudah mendengar dari beberapa orang asing komplain ke saya mengenai ini," ujar Jokowi saat memimpin rapat terbatas mengenai PPKM secara virtual pada Senin kemarin sebagaimana transkrip arahannya diunggah di situs Setkab.


Jokowi menekankan soal pentingnya disiplin pengetatan di pintu masuk. Dia menegaskan proses karantina harus dijalankan sesuai dengan aturan.


"Disiplin dalam melakukan pengetatan di pintu-pintu masuk dan pelaksanaan proses karantina yang benar dari luar negeri," ujar Jokowi, seperti dilansir detikcom.


Polri pun bergerak soal permainan karantina. Polri menyebut lemahnya pengawasan di bandara jadi pemicu permainan karantina.


"Kasus yang pernah ditangani, kelemahannya adalah di pengawasan di bandaranya, dari mulai pintu kedatangan dia keluar dari pesawat ini, ada dalam tanda kutip oknum-oknum yang menyalahgunakan kewenangannya," ujar Kadiv Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo di Lapangan Bhayangkara Mabes Polri, Rabu (2/2).


Yang bersangkutan menjemput kemudian menawarkan jasanya dan inilah yang membuat keresahan dari warga negara asing.

Dedi mengatakan Polri telah berkoordinasi dengan pihak Keimigrasian. Jalur yang menjadi celah oknum di bandara melakukan permainan karantina akan diusut.


"Di situ nanti akan dipotong dari hasil komunikasi dan koordinasi dengan pihak imigrasi, tentunya sudah tidak ada lagi jalur-jalur tersebut harus clear dari orang-orang yang mencoba memanfaatkan situasi tersebut," kata Dedi.


Dedi menyebut pengawasan karantina akan dilakukan secara ketat, dari ke luar bandara sampai ke hotel tempat karantina. Dedi mengatakan pihaknya tidak ingin pelanggaran-pelanggaran karantina terulang.


"Kemudian juga kita antisipasi bersama dari mulai pintu keluar imigrasi itu juga dilakukan aplikasi monitoring Presisi, sampai dengan nanti pengantaran ke tempat hotel karantina tersebut, termasuk pada saat karantina, jangan sampai ada pelanggaran-pelanggaran lain," tuturnya. (dtc)



IKLAN



×
Berita Terbaru Update