Bebaskan Padang dari Covid, Pansus DPRD Bahas Ranperda Adaptasi Kebiasaan Baru -->

Bebaskan Padang dari Covid, Pansus DPRD Bahas Ranperda Adaptasi Kebiasaan Baru

Kamis, 05 November 2020, 21:00



Padang, Rakyatterkini - Panitia Khusus Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB) mulai melakukan pembahasan Ranperda, di Hotel Inna Muara Padang, selama 4 hari terhitung Rabu (4/11/2020).


"Kita harus menjaga diri dan lingkungan dari penyebaran virus corona, "ujar Ketua Panitia Khusus Adaptasi Kebiasaan Baru DPRD Padang, Zulhardi Z Latif.


Dikatakan, satu cara mengoptimalkan 3 M ini dilakukan dengan menerapkan Perda Provinsi Sumbar tentang Protokol Kesehatan. Sekarang sudah mulai dilaksanakan ada hukuman bagi mereka yang melanggar Perda ini. Kemaren sudah mulai sosialisasikan perda tersebut, diawali dengan hukuman sanksi sosial dulu, seperti membersihkan fasilitas umum dan lain-lain, katanya.


Diceritakan, Padang termasuk dalam kategori zona merah Covid-19. Semua pihak hendaknya bersama-sama meningkatkan langkah-langkah pencegahan.


"Mari kita bersatu padu, dari Pemko dan Gugus Tugas tentu menjalankan sesuai prosedur yang berlaku, terutama dalam tracking terhadap yang berkontak erat dan treatment atau karantina pada yang sample swab terkonfirmasi positif, "kata Zulhardi.


Anggota DPRD Padang ini mengimbau masyarakat untuk mengoptimalkan penerapan 3 M, yakni memakai masker, menjaga jarak dan mencuci tangan.




Dikatakan, jumlah Covid-19 di Sumatera Barat kini nomor 1 terbanyak di Sumatra. Sementara di tingkat nasional, Sumbar berada di peringkat ke-6, di bawah DKI Jakarta, Jawa Timur, Jawa Barat, Jawa Tengah dan Sulawesi Selatan. 


Demikian data Kementerian Kesehatan yang dirilis akun twitter resmi Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) pada Rabu (4/11/2020).


Dengan telah disetujuinya Peraturan Daerah (Perda) Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB) Pencegahan dan Pengendalian Covid-19, maka Pemprov Sumbar kini melakukan sosialisasi kepada masyarakat. Kehadiran Perda ini untuk mengatur urusan pemerintahan di daerah, dalam penyelenggaraan AKB Pencegahan dan Pengendalian Covid-19.


Namun perda tersebut mengatur secara umum dan kabupaten/kota yang memiliki wilayah harus mengatur secara terperinci hal tersebut karena menyangkut kearifan lokal wilayah satu sama lain yang saling berbeda, ulas Zulhardi Z Latif.


Penyelenggaraan Perda No 6 tahun 2020, tentang AKB dalam Pencegahan dan Pengendalian Covid-19, sebagaimana dimaksud pada Pasal 3 Ayat (1), dilaksanakan oleh pemerintah daerah dan pemerintah kabupaten/kota.



Pelaksanakan Adaptasi Kebiasaan Baru dalam Pencegahan dan Pengendalian Covid-19 oleh pemerintah kabupaten/kota, sebagaimana dimaksud pada Ayat (2), berpedoman pada peraturan daerah ini, ungkap Gubernur Sumbar, Irwan Prayitno, Minggu, (3/10/2020) lalu.


Mendagri telah menyetujui perda ini dan telah menjalani proses administrasi selanjutnya, sesuai aturan berlaku. Aturan ini juga sudah diundangkan skeretaris daerah (Sekda) Provinsi Sumbar, pada Lembaran Daerah Provinsi Sumbar Tahun 2020 Nomor 6, Tambahan Lembaran Daerah Provinsi Sumbar, Nomor 187.


Dalam Perda No 6 Tahun 2020 tersebut diatur mengenai sanksi denda dan pidana kurungan. Dengan adanya sanksi tegas tersebut, ke depan penerapan protokol kesehatan akan bisa dijalankan dengan baik dan disiplin.


Untuk teknis pelaksanaan penerapan sanksi berdasarkan perda tersebut, dilakukan oleh Satpol PP Provinsi Sumbar, kepolisian dan TNI. Sehingga, nantinya perda ini benar-benar dapat menegakkan kedisiplinan menjalankan protokol kesehatan.


“Perda ini harus benar-benar ditegakkan, agar bisa memutus mata rantai Covid-19. Kalau tidak ada sanksi, masyarakat tidak taat dan disiplin patuhi protocol. Dengan sanki dan tindakan tegas, tentu kita bersama dapat memutus mata rantai penyebaran Covid-19 ini,” tegas Irwan Prayitno.


Irwan Prayitno mengajak pemerintah kabupaten dan kota, untuk menyamakan persepsi dan bergerak bersama turun ke masyarakat dalam mensosialisasikan Perda No 6 Tahun 2020 ini. Termasuk juga meminta melakukan sosialisasi, dengan menggandeng TNI, Polri, Satpol PP, tokoh agama dan tokoh masyarakat. 



Perda ini harus ditetapkan paling lama satu bulan, terhitung sejak diundangkan, 30 September 2020. Setelah tahap sosialisasi selesai, maka diberlakukan sanksi denda, sesuai yang diatur dalam perda tersebut.


Penerapan sanksi dilaksanakan secara bertingkat. Di awali dengan sanksi teguran, sanksi administrasi, terakhir sanksi pidana. Hal ini agar menimbulkan efek jera bagi yang masih mengabaikan protokol kesehatan Covid-19. “Kita berharap masyarakat dapat memahami dan disiplin memakai masker dan menjaga jarak,” tegas Irwan Prayitno.


Dalam Perda AKB No 6 Tahun 2020, pada Pasal 6, disebutkan, setiap orang dalam penyelenggaraan Adaptasi Kebiasaan Baru dalam Pencegahan dan Pengendalian Covid-19: Menerapkan perilaku hidup bersih dan sehat dalam beraktivitas, menjaga daya tahan tubuh.


Melakukan wudhu bagi yang beragama Islam, menerapkan perilaku disiplin pada aktivitas luar rumah dengan melaksanakan protokol kesehatan yang meliputi: cuci tangan menggunakan air dan sabun atau pencuci tangan lainnya.


Wajib menggunakan masker di luar rumah, menjaga jarak fisik (physical distancing); dan/atau Mengucapkan salam dengan tidak berjabat tangan. (adv)

TerPopuler