Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Iklan

Info Covid-19 Sumatera Barat

Update Selasa, 14 September 2021 20:00 WIB


Positif Dirawat Sembuh Meninggal
88.400 2.552 83.778 2.070
sumber: corona.sumbarprov.go.id

Amrullah Saleh, Wakil Presiden Afganistan Ajak Rakyat Bergabung Melawan Taliban

Rabu, 18 Agustus 2021 | 11:00 WIB Last Updated 2021-08-18T04:05:07Z


Afganistan, Rakyatterkini.com - Wakil presiden pemerintahan Afganistan yang digulingkan, Amrullah Saleh, meminta warga negaranya untuk bergabung dalam perlawanan menentang Taliban dan menunjukkan bahwa Afganistan tidak seperti Vietnam.


"Kami orang Afganistan harus membuktikan bahwa Afganistan bukan Vietnam dan Taliban bahkan tidak seperti Vietcong," tulis Amrullah Saleh di Twitter, dikutip dari CNN, 17 Agustus 2021.


"Tidak seperti AS/NATO, kami tidak kehilangan semangat dan melihat peluang besar di depan," katanya. "Bergabunglah dengan perlawanan!," cuitnya.


Saleh juga mengatakan sia-sia berdebat dengan Presiden Amerika Serikat tentang Afganistan sekarang. "Biarkan dia (Joe Biden) berpikir sendiri," tambahnya, seperti dikutip dari Tempo.co.


Amrullah Saleh tampaknya telah mundur ke front pertempuran terakhir yang tersisa di Afganistan, Lembah Panjshir di timur laut Kabul, France24 melaporkan.


Terkenal karena pertahanan alaminya, lembah itu tidak pernah jatuh ke tangan Taliban selama perang saudara tahun 1990-an, juga tidak pernah ditaklukkan oleh Soviet satu dekade sebelumnya.


"Saya tidak akan mengecewakan jutaan orang yang mendengarkan saya. Saya tidak akan pernah berada di bawah satu atap dengan Taliban. TIDAK PERNAH," tulisnya dalam bahasa Inggris di Twitter pada hari Minggu.


Sehari kemudian, muncul gambar-gambar media sosial mantan wakil presiden dengan putra mantan mentornya dan pejuang anti-Taliban terkenal, Ahmed Shah Massoud, di Panjshir benteng pegunungan yang terselip di Hindu Kush.


Putra Saleh dan Massoud, yang memimpin pasukan milisi, tampaknya menyusun bagian pertama dari gerakan gerilya untuk menghadapi Taliban yang menang, saat para pejuang berkumpul kembali di Panjshir.


Sebelum seruan itu, tidak diketahui di mana keberadaan Saleh persisnya. Majalah The Week melaporkan, Amrullah Saleh absen dari beberapa gambar pertemuan para pemimpin tinggi pemerintah Afganistan. Sebelum muncul ke media sosial, media pro-Pakistan dan akun media sosial telah menyebarkan desas-desus bahwa Amrullah Saleh telah melarikan diri dari Afganistan. (*)




×
Berita Terbaru Update