Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Iklan

Info Covid-19 Sumatera Barat

Update Minggu, 17 Oktober 2021 20:00 WIB


Positif Dirawat Sembuh Meninggal
89.631 430 87.061 2.140
sumber: corona.sumbarprov.go.id

Sumbar Perkuat Delapan Strategi Penanggulangan Covid-19

Sabtu, 03 Juli 2021 | 11:23 WIB Last Updated 2021-07-03T04:23:32Z
 Wakil Gubernur Sumbar, Audy Joinaldy saat rapat akselerasi gebyar vaksinasi Covid-19 secara virtual.

Padang, Rakyatterkini.com - Pemerintah Provinsi Sumatera Barat memperkuat penerapatan strategi penanggulangan Covid-19 yang selama ini sudah berjalan namun belum optimal.


"Delapan strategi ini sudah berjalan, tetapi harus lebih ditingkatkan lagi agar lebih efektif," kata Wakil Gubernur Sumbar, Audy Joinaldy saat Rapat Akselerasi Gebyar Vaksinasi Covid-19 secara virtual di Padang, Jumat 2 Juli 2021.


Delapan strategi itu masing-masing implementasi 3T (testing, tracing, treatmen) dan 5 M (memakai masker, mencuci tangan, menjaga jarak, mengurangi mobilisasi dan menghindari keramaian) harus terus disosialisasikan.


Kemudian penerapatan Perda Nomor 6 tahun 2020 tentang Adabtasi Kebiasaan Baru (AKB) diperketat, testing lebih dimasifkan, melakukan efisiensi laboratorium dengan sentralisasi.


Tes SWAB PCR diberikan secara gratis, pemberlakuan PPKM berbasis mikro, membentuk nagari tageh dan kongsi Covid-19 untuk pemberdayaan masyarakat dan menggencarkan vaksinasi.


Vaksinasi akan terus dimasifkan di bawah dua koordinasi yaitu di bawah Dinas Kesehatan Sumbar dengan sasaran lansia, pralansia, guru/tenaga pendidik dan pelayanan publik.


Lalu di bawah koordinasi Polri dengan sasaran semua usia di atas 18 tahun.


Ia mengatakan gebyar vaksinasi sudah dilaksanakan berdasarkan Instruksi Gubernur Nomor 3 tanggal 14 Juni 2021.


Kegiatan itu dilaksanakan di berbagai lokasi di 19 kabupaten dan kota di Sumbar dengan melibatkan semua pihak hingga perangkat pemerintahan terbawah.


Kondisi saat ini kasus aktif di Sumbar masih cukup tinggi. Beberapa kabupaten/kota masih di atas angka 10 persen seperti Bukittinggi, Padang Pariaman, Agam, Pasaman Barat. Dharmasraya juga hampir 10 persen.


"Ini harus menjadi perhatian serius karena informasi terakhir Covid-19 varian delta sudah masuk Sumbar. Kita wajib lebih waspada," katanya.


Kepala Dinas Kesehatan Sumbar, Arry Yuswandi mengatakan capaian vaksinasi di daerah itu meningkat cukup signifikan dengan dilakukannya Gebyar Vaksinasi dari 16-30 Juni 2021.


Evaluasi secara nasional posisi Sumbar masih pada peringkat dua terbawah karena saat Sumbar bergerak melakukan gebyar vaksinasi, provinsi lain juga bergerak.


Pada 1 Juli 2021 tahapan ketiga gebyar vaksinasi mulai dilaksanakan dengan sasaran masyarakat berisiko dengan target sasaran 1,3 juta jiwa," katanya. (gp)




×
Berita Terbaru Update