Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Iklan

Info Covid-19 Sumatera Barat

Update Senin, 19 Juli 2021 20:00 WIB


Positif Dirawat Sembuh Meninggal
61.350 8.430 51.585 1.335
sumber: corona.sumbarprov.go.id

Aksi Viral Pria Ludahi Pegawai SPBU Kini Berakhir Damai

Minggu, 27 Desember 2020 | 17:12 WIB Last Updated 2020-12-27T10:12:03Z



Semarang, Rakyatterkini.com - Sempat viral di media sosial, aksi tak terpuji oleh seorang warga yang ngeyel ketika diberi peringatan karena tidak memakai masker, seorang petugas SPBU di Semarang diludahi oleh orang tak bermasker. 


Kejadian aslinya ada di SPBU UNIKA Semarang, Jumat (25/12/2020) sekitar pukul 08.45 WIB. Dalam video tersebut terlihat pengendara motor tak berhelm beradu mulut dengan seorang petugas. 


Tidak diketahui apa yang diperbincangkan, namun terlihat petugas seperti memperingatkan karena pria itu tidak mengenakan masker. Dan di SPBU itu juga ada peringatan bagi pelanggan yang tidak bermasker tidak dilayani. 


Kapolsek Banyumanik, Kompol Benny Hartawan mengatakan pihaknya mengetahui viral video tersebut sore hari kemarin. Meski tidak ada laporan, Satreskrim Polsek Banyumanik  melakukan penelusuran di TKP dan mengecek CCTV. 


"Tidak ada pelaporan namun karena viral akhirnya kami cek TKP, lakukan klarifikasi, dan mendapatkan yang bersangkutan (pelaku), " kata Benny, Sabtu (26/12/2020). 


Pelaku berinisial DB (40) warga Karangrejo, Gajahmungkur, Semarang sudah langsung diamankan sekitar pukul 21.00 WIB kemarin untuk dimintai keterangan. Dari pengakuan pelaku, ia jengkel tidak dilayani kemudian melakukan tindakan tidak terpuji. 


"Mengakunya dia jengkel karena tidak dilayani. Dia sudah minta maaf," ujarnya. 


Korban melakukan tugasnya karena aturan di SPBU tidak melayani yang tidak bermasker. 


Kapolsek Banyumanik menjelaskan saat ini antara kedua belah pihak  telah berdamai.


"Kami sudah mengamankan pelaku di Mapolsek Banyumanik setelah itu kami menghadirkan korban dan saksi-saksi untuk dimintai keterangan, hasilnya atas kehendak Korban setelah pelaku meminta maaf dan menyatakan tidak akan mengulangi perbuatanya maka korban memaafkan dan tidak menuntut secara hukum, semua itu sudah tertuang dalam surat pernyataan bahwa kasus sudah selesai," ungkap Benny. (saibumi/Sts)




×
Berita Terbaru Update